Skip to content
GET 10% OFF FOR ANY ORDER – CODE: SSJ10
GET 10% OFF FOR ANY ORDER – CODE: SSJ10
Dragon Ball Z: 7 momen terbaik dari serial anime

Dragon Ball Z: 7 momen terbaik dari serial anime



Dragon Ball Z berarti banyak hal: sejarah animasi, pertempuran shonen, budaya pop. Ini adalah sejarah kami, ketika orang-orang bergegas sepulang sekolah untuk duduk di depan TV saat makan siang. Ketika semua orang, setidaknya sekali, mencoba berubah menjadi Super Saiyan atau mencoba meniru Kamehameha. Aksi, permainan, kenangan yang kami jalani bersama para pahlawan yang diciptakan oleh Akira Toriyama, yang peristiwanya meledak di seri Z dengan kekuatan ledakan badai. Momen tak terlupakan, yang telah kami putuskan untuk diabadikan dalam spesial ini, menggunakan beberapa urutan paling berkesan dari seluruh seri anime, yang diambil dari manga oleh sensei Toriyama.
Hari ini saya akan berbicara tentang 7 momen terbaik dari serial anime ini.


Goku vs Vegeta

Ketika Kakarotto, yang kembali hidup selama arc cerita Saiyan, menghadapi Pangeran yang jahat, napas kami terhenti selama beberapa episode. Duel antara dua rival masa depan adalah salah satu konfrontasi yang paling penting dan berkesan dari semua Dragon Ball Z: ini adalah konfrontasi tidak hanya kekuatan kasar, tetapi cita-cita yang berbeda antara dua keinginan yang tak tergoyahkan dan monumental.

Ini adalah momen yang menghidupkan dualisme yang telah menjadi legenda, masih relevan hingga saat ini dan - sangat sering - titik tumpu penting dari banyak ide naratif modern. Konflik epik antara Kamehameha dengan Kaiohken empat kali lipat Goku dan Garlick Cannon yang mematikan dari Vegeta tetap menjadi poin tertinggi dari kisah ini. Kemarahan yang mematikan dan kebanggaan yang terluka di satu sisi, tekad dan harapan di sisi lain. Dua topos ditakdirkan untuk menjadi legenda.




Super Saiya

Satu-satunya, atau lebih, kami dituntun untuk percaya selama Freezer Saga di planet Namek. Kematian Crillin merupakan titik balik yang dramatis. Tidak masalah jika Earthman akan hidup kembali segera setelah itu, atau jika Goku menyadari kemungkinan untuk membangkitkan temannya yang jatuh berkat kekuatan Polunga, yang jauh lebih luas daripada Shenlong. Semua yang dipikirkan Saiyan ketika tiran itu membuka tinjunya yang menyebabkan Crillin meledak, adalah bahwa seorang temannya telah meninggal karena tindakan dan kepengecutan seorang pria jahat.

Saat-saat di mana jeritan kemarahan dan kesakitan Kakarotto bergema lebih keras daripada guntur yang menerjang cakrawala Namek, panjang, tak berkesudahan, diselingi oleh irama rambut tebalnya yang semakin lurus, berpindah dari nuansa hitam ke emas. naungan. Dan di sanalah The Super Saiyan lahir. Bahkan sebelum para dewa, Sel S atau prajurit primordial yang gemanya telah hilang dalam legenda: seorang prajurit legendaris, yang setiap seribu tahun lahir dari kemarahan hati yang murni.


Super Saiyan 2

Dan itu adalah filosofi yang terus menjiwai cerita Toriyama dan benar-benar meledak dalam karakter Gohan. Dari pahlawan sekunder hingga poros kisah di Saga Android, semua kekuatannya meledak selama Game Sel. Batu kuncinya, sekali lagi, kemarahan, elemen mendasar dari karakter Saiyan kecil: Putra Son-kun meledak dengan amarah dan rasa sakit karena melihat Nomor 16 mengorbankan dirinya untuk melenyapkan Cell, hanya untuk dimusnahkan dengan kekejaman. tidak pernah terdengar oleh penjahat.

Hati murni Gohan, dikombinasikan dengan komponen kemarahan yang belum pernah terlihat sebelumnya, memberikan kehidupan kepada Super Saiyan jauh melampaui batas yang dicapai (dan terlampaui) oleh berbagai Goku, Vegeta, dan Trunks. Pada catatan Unmei no Hi yang luar biasa, momen transformasi Son Gohan menjadi Super Saiyan tingkat kedua adalah salah satu momen paling intens dari keseluruhan karya.


Saraba dari Bulma, Trunks ... Soshite, Kakarotto

Vegeta adalah karakter paling intens dan beragam di Dragon Ball. Ini mewakili jumlah maksimum dari puisi tertentu, sangat kuat dalam karya, berdasarkan penebusan. Dari Yamcha melalui Tenshinhan ke Piccolo, misalnya, manga Toriyama telah melihat sejumlah besar penjahat yang, cepat atau lambat, telah menebus diri mereka sendiri di hadapan kebaikan hati dan kepositifan Goku. Vegeta melakukan ini dan lebih banyak lagi: keinginannya yang terus-menerus untuk mengalahkan Kakarotto tidak pernah menyebabkan dia kehilangan harga diri Saiyan purbanya, dan kejahatan di dalam hatinya membutuhkan waktu untuk menghilang sepenuhnya. Jika pangeran Saiyan mengalami evolusi yang kita saksikan selama Dragon Ball Z, itu terutama berkat kasih sayang yang telah dia bangun dari waktu ke waktu: Bulma dan Trunks adalah alfa dan omega dari karakter dengan seribu warna, satu-satunya orang yang mampu melakukannya. melepaskan kemanusiaan yang sangat dalam di hati yang paling keras. Menyerah pada kekuatan Babidi, mengubahnya menjadi Majin Vegeta, hanyalah manifestasi dari kemanusiaan yang mendalam dari satu-satunya anti-pahlawan Dragon Ball: bersemangat untuk mendapatkan kekuatan yang diperlukan untuk mengatasi saingannya, setelah menghabiskan hidup di bayangannya dan merasa "malu" karena telah diselamatkan, Vegeta memeluk Evil untuk terakhir kalinya hanya untuk lebih memahami betapa kuatnya kekuatan cinta. Keputusannya, pengorbanannya, pelukannya pada Trunks dan perpisahan terakhir dengan tiga orang yang mengubah hidupnya, mungkin, adalah momen paling intens dan menyentuh dari semua Dragon.ll Z.


Kakarotto, kamu nomor satu

Dan sekali lagi sang pangeran mencuri salah satu momen terbaik dari serial anime. Dualisme antara Goku dan Vegeta masih berlangsung hingga hari ini, tetapi kita dapat mengatakan bahwa mahakarya mutlak datang selama Buu Saga. Vegeta yang sepenuhnya matang hanya bisa mengamati seberapa jauh saingannya telah datang. Monolog batin sang pangeran saat ia menyaksikan duel sengit antara Kakarotto dan Kid Buu adalah pengakuan untuk dirinya sendiri, itu adalah pengakuan terhadap pasangannya, itu di atas semua surat cinta untuk segala sesuatu yang mewakili Dragon Ball.

Ini adalah langkah terakhir dari perjalanan yang luar biasa, yang dibuat oleh karakter, tetapi juga oleh seluruh pekerjaan, yang mampu mengubah dan mengubah pahlawannya. "Saya selalu bertarung, hanya untuk bersenang-senang, karena saya suka menghancurkan, menaklukkan, menunjukkan kekuatan saya kepada semua orang. Saya berjuang untuk kebanggaan dan hanya itu! Tapi kamu berbeda Kakarotto, kamu selalu begitu. Kamu tidak pernah berjuang untuk kesenangan murni menang, Anda melakukannya untuk menguji diri sendiri dan meningkatkan, untuk dapat mengatasi batas Anda. Saya hanya peduli tentang menghilangkan lawan saya! Dan sebaliknya Anda, pada akhirnya, Anda memilih untuk menyelamatkan saya! Saya, dengan bersama Anda dan penduduk bumi, akhirnya terinfeksi, dan aku menjadi ... lebih manusiawi! Tapi aku tidak tahan melihat Saiyan yang berhati mulia bertarung dengan begitu murah hati! Pokoknya, semoga berhasil.. kamu nomor satu! ". Vegeta, dan Toriyama melalui dia, mengajari kita bahwa kemenangan terletak di atas segalanya dalam jiwa seseorang.

Goten Bertemu Goku Untuk Pertama Kalinya

Bayangkan tumbuh dewasa, hanya mendengar cerita tentang ayahmu. Bahwa dia adalah petarung terbaik yang pernah hidup, dan bahwa dia mati untuk planet yang dia cintai. Tapi sahabatmu juga punya ayah. Seorang ayah yang masih hidup, dan mengambil setiap kesempatan untuk mengklaim bahwa dia, pada kenyataannya, adalah pejuang terhebat di seluruh alam semesta. Goten yang berusia enam tahun, menghadapi masalah yang tidak seharusnya dialami oleh anak-anak, tidak tahu siapa atau apa yang harus dipercaya. Tetapi ketika dia mendapat kesempatan untuk bertemu dengan doppelganger yang lebih tua, tidak peduli seberapa kuat dia, atau berapa banyak orang jahat yang dia pukul – yang penting adalah dia punya ayah. Ini sedalam Dragon Ball Z yang pernah ada, dan momen yang sering diabaikan di tengah kegilaan Buu Saga, tapi ini adalah momen manusia yang langka dalam seri yang meninggalkan standar manusia biasa sejak lama.

Bola Genkidama melawan Majin Buu

Goku selama Dragon Ball Z mempelajari teknik Genkidama Sphere dari Raja Kaioh dari Utara, di planetnya di akhirat. Ini adalah teknik yang paling menghancurkan yang dapat Anda ketahui dan Saiyan menggunakannya beberapa kali: yang pertama dalam duel melawan Vegeta, sangat lemah sehingga dapat dikendalikan oleh Krillin, yang kedua tiba di planet Namek, melawan Freeza, yang bagaimanapun berhasil menyelamatkan dirinya sendiri. bahkan berhasil menolaknya pada awalnya. Yang ketiga, serta yang sedang kita bicarakan di sini, adalah yang diluncurkan melawan Majin Buu. Ini adalah Sphere paling kuat dari semua Dragon Ball Z, diciptakan berkat energi semua Terrans, Namekian dan bahkan jiwa-jiwa akhirat, dipanggil oleh Raja Enma untuk menghancurkan iblis Buu, yang berisiko membuat dunia bertekuk lutut. seluruh alam semesta. Keunikan, di luar kekuatannya, juga berasal dari fakta bahwa Vegeta sendiri bertindak sebagai juru bicara penduduk Bumi, mendorong mereka untuk mengangkat tangan ke langit dan memberikan energi mereka kepada satu-satunya penyelamat Bumi yang mungkin: Goku.


Selamat, Dragon Ball Z. Terima kasih telah mengajari kami semua ini.
Previous article جميع التحولات سايان التي نعرفها حتى الآن